Juli 25, 2024

Bharindo Sulteng,- Telah terjadi kebakaran di Gedung Central PLTD Luwuk tepatnya di area alat panel NGR dan alat panel kubik, sekitar pukul 13.22 Wita, Senin (17/6/2024).
Dengan hal itu, piket Sat Reskrim Polres Banggai melalui Kanit PPA IPDA H. Tamaka dan Kaur Identifikasi Bripka Naldi Laotong untuk olah TKP sesegera mungkin untuk melakukan pemeriksaan agar mengetahui titik awal mulai kebakaran.

Kronologis awal kejadian Kebakaran PLTD Luwuk sekira pukul 13.22 Wita terlihat oleh saksi, saat akan melakukan pengecekan karena mendapat signal gangguan.
Saat tiba di gudang Central PLTD, saksi melihat gumpalan asap dan api dari arah bawah panel NGR (Netral Grounding Resistor).

Kemudian saksi bersama empat orang operator lainnya langsung melakukan proses pemadaman api mengunakan APAR, namun tidak berhasil karena kondisi saat itu berangin kencang yang berasal dari ventilasi bawah kabel NGR sebabkan api cepat membesar.

Beberapa saat kemudian dilakukan pemadaman bersama oleh damkar dan aparat kepolisian pada saat itu baru api dapat di padamkan.

“Alat NGR yang terbakar merupakan aset dan dikelola oleh pihak PLN UP3 Luwuk. Panel ini sebagai penghubung suplai listrik PLTMA Buminata dan PLTD KIP,” sebut IPDA Tamaka.

“Atas peristiwa ini, suplai listrik untuk Kota Luwuk dan sekitarnya mati. Kami terus dampingi proses perbaikan agar cepat terselesaikan,” tukasnya.

Sementara itu, Kapolres Banggai AKBP Ade Nuramdani melalui Kasi Humas IPTU Al Amin S. Muda menghimbau untuk kedepan, antisipasi kebakaran agar disetiap perkantoran, sekolah, gedung pemerintah wajib dilengkapi tabung APAR dan hydrant sehingga apabila terjadi kebakaran dapat cepat diatasi.

“Obyek vital yang berpotensi sering terjadi titik api agar wajib dilengkapi baju anti api, helm anti api dan kelengkapan pemadam kebakaran lainya, karna apabila terjadi kebakaran dapat memadamkan api dalam waktu singkat,“ tutup Amin.(Jjss***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.